Selebritas

Lima Seleb Dunia Ini Jadi Korban Kefanatikan Penggemar

Pentolan The Beatles, John Lennon (paling kiri), salah satu selebritas yang menjadi korban kefanatikan penggemarnya. F. Istimewa/Jawa Pos.com

JAKARTA (BP) – Hubungan antara penggemar dan idola tidak bisa dipisahkan begitu saja, terutama dalam industri hiburan. Tak jarang kesuksesan yang diraih sang artis tak lepas dari dukungan dan loyalitas para penggemarnya. Banyak dari selebritas yang telah memiliki nama besar menjaga hubungan baiknya dengan para penggemar.

Meski demikian, tak sedikit para selebritas yang pernah menjadi korban dari tindakan nekat penggemar beratnya. Artis Via Vallen adalah salah satu orang yang menjadi korban kefanatikan penggemarnya sendiri. Baru-baru ini, mobil Via dibakar oleh orang yang mengaku penggemarnya.

Jauh sebelum Via Vallen, beberapa selebritas dunia pernah mengalami hal tidak mengenakkan dengan penggemarnya, bahkan ada yang sampai meninggal. Berikut adalah rangkuman lima selebritas dunia yang pernah jadi korban dari kenekatan yang dilakukan oleh penggemarnya sendiri, dikutip dari Antara:

John Lennon
Kisah tindakan nekat seorang penggemar kepada idola yang paling menyita perhatian adalah kasus yang menimpa pentolan band legendaris Inggris The Beatles, John Lennon. Lennon ditembak oleh seseorang yang mengaku sebagai penggemarnya pada 8 Desember 1980 di New York, Amerika Serikat. Diketahui pelaku penembakan adalah Mark David Chapman. Ia menembak Lennon di dekat apartemennya. Padahal saat itu, Lennon baru saja memberikan tanda tangan kepada Chapman.

Zayn Malik
Mantan personel One Direction Zayn Malik juga pernah menjadi korban tindakan kurang menyenangkan dari penggemarnya. Zayn Malik pernah kehilangan tas saat menjalani tur konser di Peru pada tahun 2014 silam.

Tak lama setelahnya, dua orang wanita yang mengaku penggemar menemukan tas Zayn Malik dan mengunggah videonya ke media sosial. Hal itu tentu saja memancing kemarahan para penggemar Zayn Malik lainnya. Hingga pada akhirnya, kedua orang penggemar itu pun mengembalikan tas kepada manajemen One Direction.

Christina Grimmie
Publik dunia dikejutkan dengan kabar kematian Christina Grimmie pada tahun 2016 silam. Pasalnya penyanyi jebolan The Voice itu tewas usai menggelar konser. Christina Grimmie ditembak oleh seorang pria saat ingin memberikan tanda tangan kepada para penggemarnya yang telah menunggu usai konser.

Beberapa saksi mata di lokasi kejadian menyebut bahwa tingkah pelaku penembakan sudah mencurigakan saat berada di tengah konser. Christina Grimmie sempat dilarikan ke rumah sakit. Namun nyawa penyanyi berbakat yang tengah naik daun itu tak tertolong.

Donghae Super Junior
Istilah sasaeng dalam dunia K-Pop terdengar tidak asing. Sasaeng bisa disebut sebagai penggemar yang terlalu obsesif terhadap idolanya. Banyak idola K-Pop pernah menjadi korban dari sasaeng, seperti yang dialami oleh Donghae Super Junior.

Donghae pernah mengunggah video pendek di Instagram story yang menunjukkan nomor-nomor tidak dikenal menelponnya berkali-kali. Bahkan akibat ulah sasaeng itu, Donghae sampai memohon untuk tidak menelponnya lagi dan berhenti mengganggu privasinya.

Mayu Tomita
Kejadian tak mengenakan dengan penggemar pernah dialami oleh Mayu Tomita yang merupakan mantan anggota dari AKB48. Salah satu penggemar Mayu Tomita yang benar-benar jatuh cinta kepadanya pernah mengirimkan hadiah jam tangan.

Mayu mengembalikan hadiah tersebut sebagai tanda ia menolak perasaan penggemarnya. Namun siapa sangka, kejadian tersebut justru berujung menjadi insiden penyerangan.

Mayu yang saat itu berumur 20 tahun, pada 21 Mei 2016, ditikam di leher dan dadanya sampai 60 kali oleh penggemar yang diketahui bernama Tomohiro Iwazaki yang saat itu berusia 27 tahun. Pelaku rupanya diketahui juga sebelumnya telah mengirimkan ancaman pembunuhan lewat media sosial. (*)

Editor : DEDE HADI
Reporter : ANTARA