Nasional

Diminta Jalani Tes Swab, Rizieq Shihab Tak Bisa Ditemui Petugas

Imam Besar FPI Rizieq Shihab tiba di Indonesia (Dok. Front TV)

batampos.id – Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab tak bisa ditemui kediamannya di kawasan Petamburan, Jakarta Pusat pada Sabtu (21/11) malam saat didatangi petugas gabungan dari unsur TNI, Polri dan Satpol PP. Kedatangan petugas gabungan ke Petamburan untuk meminta agar Rizieq menjalani tes Covid-19.

Kanit Patroli Polsek Tanah Abang, Kompol Margiyono menyatakan, kedatangan aparat gabungan ke kediaman Rizieq Shihab karena terdapat kabar pentolan FPI itu sakit. Namun, tim gabungan tidak bisa menemuinya.

“Sekarang ini yang beredar kan Pak Habib sakit, kami ke sana. Tetapi tidak bisa langsung ketemu dengan beliau. Kami ketemu dengan salah satu petugas yang ada di situ yaitu Ustad Yono,” kata Margiyono kepada wartawan, Sabtu (21/11) malam.

Margiyono menyebut, kehadiran personel gabungan untuk memastikan kondisi Rizieq Shihab. Karena ada kekhawatiran terpapar Covid-19, usai menghadiri kerumunan massa.

“Maka kami mendatangi kami mengecek, diduga loh ya diduga ya, bisa terpapar gitu loh. Ini namanya diduga. Diduga itu bisa iya bisa tidak,” ucap Margiyono.

Menurut Margiyono, Rizieq Shihab seharusnya bisa ikut menjalani tes swab untuk memastikan kondisi kesehatannya terpapar Covid-19 atau tidak. Sebab jika positif Covid-19 dan tidak melakukan isolasi mandiri ada kekhawatiran menulari keluarga atau orang lain di sekitarnya.

“Kalau misalnya bener terpapar kan justru malah berbahaya kalau tidak segera ditangani. Bisa menularkan ke saudaranya, ke istrinya dan orang-orang yang terdekat yang bertemu seperti itu,” tandas Margiyono.

BACA JUGA: 77 Positif Covid-19 dari Kerumunan Rizieq Shihab, DPR: Pelajaran Mahal  

Sebelumnya, Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo menyatakan, kerumunan akibat kegiatan acara Rizieq Shihab menimbulkan klaster baru Covid-19. Berdasarkan data yang diterima Satgas Penanganan Covid-19 pada Kamis (19/11) kemarin, wilayah Petamburan, Jakarta Pusat telah dilakukan swab terhadap 15 orang.

“Ada 7 orang positif Covid-19, termasuk Lurah Petamburan. Data Jumat sore 20 November, hasil swab antigen untuk Kluster Mega Mendung adalah yang diperiksa 559 orang, yang positif ada 20 orang. Laporan lain, terdapat 50 orang positif Covid-19 yang mayoritas berdomisili sekitar Tebet,” kata Doni dalam keterangannya, Jumat (20/11).

Doni mengharapkan, kerjasama semua komponen masyarakat di berbagai daerah terutama di DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten. Khususnya untuk para Ketua RT dan Ketua RW agar dapat menyampaikan pesan kepada keluarga yang ikut kerumunan kegiatan Rizieq Shihab dapat melaporkan diri.

“Mulai dari penjemputan di Bandara Soekarno Hatta, kegiatan Maulid Nabi di Tebet dan juga di Mega Mendung. Serta acara terakhir di Petamburan, kiranya dengan kesadaran sendiri untuk melaporkan diri kepada Ketua RT dan Ketua RW,” pungkas Doni. (*)

Sumber: JP Group
Editor: Jamil Qasim