Total Football

Persebaya Kirim Empat Pemain ke Garuda Select Jilid III

Akademi Persebaya Surabaya menyumbang empat pemain muda untuk bergabung ke Garuda Select. (F. Persebaya)

batampos.id – Meski Lapangan Karanggayam yang menjadi kawah candradimukanya pesepak bola muda di Surabaya tengah ’’porak-poranda” karena konflik antara Pemkot Surabaya dan Persebaya, nyatanya hal itu tak menghalangi terus lahirnya pemain-pemain berbakat di Kota Pahlawan. Buktinya, tahun ini ada empat pemain belia Persebaya yang masuk dalam skuad Garuda Select III. Bayangkan seandainya Lapangan Karanggayam bisa terus memutar kompetisi berjenjang seperti dulu dan fasilitasnya disempurnakan.

Bergabungnya empat pemain itu membuat Green Force, julukan Persebaya, jadi klub yang menyumbang pemain paling banyak. Mereka adalah Wahyu Agung Drajat, Fernando Pamungkas, I Gede Aditya, dan I Gusti Made Rendy Sanjaya.

’’Tugas kami kan membina pemain. Kalau memang pemain kami dipilih (masuk Garuda Select), berarti pembinaan kami berkesinambungan,’’ kata Saleh Hanifah, direktur amatir Persebaya, kemarin.

Advertisement

Sebelumnya, Persebaya menyumbangkan dua pemain di Garuda Select jilid II. Yakni, Brilian Aldama dan Bramdani. Edisi sebelumnya lagi, ada Supriadi. Nah, karena kini menyumbang pemain lebih banyak, Saleh berharap empat pemain itu bisa menjaga nama baik Persebaya.

’’Jadi, harus betul-betul dimanfaatkan. Ingat, mereka ke Inggris bukan untuk rekreasi. Bukan untuk jalan-jalan. Tapi menimba ilmu sepak bola,’’ tegas Saleh.

Bagi Fernando Pamungkas, ini adalah kali kedua dia ikut dalam program Garuda Select. Sebelumnya, dia ikut dalam Garuda Select jilid II. Bedanya dengan Brilian dan Bramdani, dia baru ikut saat program sudah berjalan. Bukan ikut sejak awal setelah melalui tahap seleksi. Karena jadi yang kedua, pemain 17 tahun itu sudah punya pengalaman.

BACA JUGA: Seleksi Garuda Select III Mulai Dipertanyakan

’’Yang pasti harus berlatih keras, karena lawan di sana (Inggris) punya postur tubuh yang lebih besar,’’ katanya. Pengalamannya itu juga dia sampaikan kepada tiga pemain lainnya. Dia menyebut berlatih keras saja tidak akan cukup. ’’Harus menjaga istirahat dan pola makan. Apalagi, cuaca di sana cukup dingin, pernah sampai 2 derajat (Celsius),’’ tambahnya.

I Gede Aditya sudah mendengar pengalaman Fernando. Dia yakin latihan yang akan dijalani bersama Garuda Select akan sangat berat. ’’Makanya, kami juga harus siapkan mental juga,’’ tambah pemain yang berposisi sebagai kiper itu. Dia memastikan bakal tampil sebaik mungkin selama berada di Inggris. ’’Mau nggak mau harus siap. Karena ini buat masa depan juga,’’ tegasnya.

Nantinya, empat pemain itu lama berlatih di Inggris. I Kadek Winardi, ayah dari I Gede Aditya, sadar akan hal itu. Selama ditinggal, pria 43 tahun itu bakal kangen dengan putra pertamanya. Tapi, dia siap menahan rindu selama Kadek berlatih di Inggris.

’’Yang penting komunikasi tidak pernah berhenti. Entah nanti video call atau bagaimana, saya ingin tahu perkembangan anak saya selama di sana,’’ paparnya. (*)

Reporter: Jpgroup
Editor: Ryan Agung