Nasional

Area Operasi Pencarian Sriwijaya Air Diperluas di Hari Ketiga

Petugas membawa kantung jenazah korban pesawat Sriwijaya Air SJ182 rute Jakarta – Pontianak yang jatuh di perairan Pulau Seribu di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta, Minggu (10/1/2021). Selain itu jenazah, petugas juga menemukan bagian pesawat yang selanjutnya akan diperiksa oleh Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT). (Dery Ridwansah/ JawaPos.com)

batampos.id – Operasi pencarian dan pertolongan kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 terus dilaksanakan. Memasuki hari ketiga, operasi pencarian diperluas radiusnya, namun masih di sekitar Kepulauan Seribu, Jakarta.

Direktur Operasi Basarnas Brigjen TNI (Mar) Rasman selaku SAR Mission Coordinator (SMC) mengatakan, area pencarian diperluas menjadi enam sektor. Jumlah tersebut bertambah dua, mengingat pada hari pertama dan kedua kemarin dibagi dalam empat sektor.

“Pencarian dikonsentrasikan di bawah air dengan tetap dilakukan pencarian di permukaan air sampai dengan penyisiran ke pantai-pantai sesuai perhitungan teknis SAR,” kata Rasman di Posko SAR Gabungan di Pelabuhan JICT II, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (11/1).

Advertisement

Rasman mengatakan, pencarian di bawah air menggunakan Remotely Operated Underwater Vehicle (ROV). Sedangkan Unsur-unsur SAR yang dikerahkan hari ini juga bertambah, menjadi sekitar 2600 personil.

BACA JUGA: Turbin Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 Ditemukan 

Sedangkan alutsista SAR laut yang digunakan diantaranya 53 kapal yang memiliki spesifikasi untuk pencarian dan pertolongan, sea rider, jetski, RIB yang berjumlah sekitar 20 unit. Armada yang dikerahkan merupakan komponen yang dianggap efektif untuk proses pencarian.

“Alutsista SAR udara standby sebanyak 13 unit siap digunakan sewaktu-waktu diperlukan untuk membantu pelaksanaan operasi hari ini. Sedangkan ambulance yang standby ada 12 unit,” jelas Rasman.

Diketahui, Pesawat Sriwijaya Air nomor register PK-CLC SJ-182 rute Jakarta-Pontianak hilang kontak pada Sabtu (9/1) pukul 14.40 WIB dan jatuh di perairan Kepulauan Seribu di antara Pulau Lancang dan Pulau Laki.

Pesawat jenis Boeing 737-500 itu hilang kontak pada posisi 11 nautical mile di utara Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang setelah melewati ketinggian 11.000 kaki dan pada saat menambah ketinggian di 13.000 kaki.

Pesawat take off dari Bandara Soekarno Hatta pukul 14.36 WIB. Jadwal tersebut mundur dari jadwal penerbangan sebelumnya 13.35 WIB. Penundaan keberangkatan karena faktor cuaca.

Berdasarkan data manifest, pesawat yang diproduksi 1994 itu membawa 62 orang terdiri atas 50 penumpang dan 12 orang kru. Dari jumlah tersebut, 40 orang dewasa, tujuh anak-anak, tiga bayi. Sedangkan 12 kru terdiri atas, enam kru aktif dan enam kru ekstra. (*)

Sumber : JP Group
Editor : Jamil Qasim