Nasional

Perpusnas Tutup Layanan Fisik, Akses Online Normal

Pegawai Perpusnas menerapkan protokol kesehatan di antaranya dengan mencuci tangan. (Hilmi Setiawan/JawaPos)

batampos.id – Perpustakaan Nasional (Perpusnas) mulai Selasa (12/1) menutup seluruh layanan onsite atau fisik. Penutupan berlaku selama 14 hari atau hingga 25 Januari. Kebijakan penutupan seluruh layanan onsite menyesuaikan kebijakan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM). Meskipun begitu layanan online tetap bisa diakses masyarakat.

Pemerintah beberapa hari lalu, mengumumkan kebijakan PPKM untuk sejumlah daerah di Pulau Jawa dan Bali. Salah satunya adalah Provinsi DKI Jakarta. Kebijakan itu diambil untuk menekan kasus baru Covid-19.

Kepala Perpusnas Muhammad Syarif Bando mengatakan, semua layanan fisik di gedung layanan Perpusnas pada 12–25 Januari untuk sementara ditutup. Meski ditutup, masyarakat masih tetap bisa menikmati layanan perpusnas secara online.

Advertisement

”Mulai hari ini (12/1) ditutup untuk seluruh kegiatan layanan umum Perpusnas. Akan tetap layanan online bisa terus diakses dan dinikmati seluruh masyarakat Indonesia,” kata Syarfi Bando di Jakarta, Selasa (12/1).

Akses layanan perpustakaan tetap dapat dinikmati melalui sejumlah aplikasi perpustakaan digital. Di antaranya iPusnas, Indonesia OneSearch, e-Resources, Khastara, e-Deposit, dan Akses Layanan ISBN.

Syarif mengatakan, selama 2020, Perpusnas terus konsisten memperketat pengawasan terhadap seluruh pegawai maupun pengunjung yang akan masuk ke gedung Layanan Perpustakaan Nasional. Ketentuan itu diambil untuk mencegah Covid-19.

Setiap orang yang masuk gedung akan dicek suhu tubuh. Selain melakukan pengecekan suhu tubuh, Perpusnas juga sudah menempatkan cairan pembersih tangan (hand sanitizer) di setiap lantai gedung fasilitas layanan Perpusnas. Baik itu di gedung Perpusnas di Jalan Medan Merdeka Selatan No. 11, maupun di kantor Perpusnas di Jalan Salemba Raya No. 28A.

Syarif Bando menambahkan, sesuai arahan Presiden Joko Widodo pada rapat terbatas yang digelar Rabu (6/1), mulai Senin (11/1) adalah hari pertama penerapan PPKM. Kebijakan itu diambil sebagai upaya mengendalikan virus korona. Sebelumnya nama yang dipakai adalah pembatasan sosial berskala besar (PSBB).

Dia mengatakan, kebijakan PPKM membatasi enam hal. Salah satunya adalah fasilitas umum dan kegiatan sosial budaya dihentikan sementara. Kapasitas dan jam operasional moda transportasi juga akan diatur. Untuk itu, Perpusnas tetap aktif memberikan layanan secara online. (*)

Sumber : JP Group
Editor : Jamil Qasim