Nasional

Nawawi Harapkan Calon Kapolri Listyo Sigit Pererat Kerjasama KPK-Polri

Wakil Ketua KPK Nawawi Pomolango. (Dery Ridwasah/ JawaPos.com)

batampos.id – Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Nawawi Pomolango menyampaikan, penunjukan Kabareskrim Polri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo sebagai calon tunggal Kapolri diharapkan pererat kerjasama KPK dengan Polri, khususnya dalam upaya pemberantasan korupsi. Hal ini dilakukan agar upaya pemberantasan korupsi bisa berjalan efektif tanpa tumpang tindih.

“Ke depan tentu kita berharap, kerja koordinasi antar lembaga Polri dan KPK semakin nampak bersinergi dan memberi hasil guna pada kedua lembaga dan tentu saja untuk upaya pemberantasan korupsi itu sendiri,” kata Nawawi dalam keterangannya, Rabu (13/1).

Pimpinan KPK berlatar belakang Hakim ini menyatakan, Listyo merupakan sosok yang terbuka dalam upaya koordinasi dan supervisi penanganan kasus-kasus korupsi. Sehingga diharapkan Korps Bhayangkara mampu bekerjasama dengan KPK dalam upaya pemberantasan korupsi.

Advertisement

“Sejauh ini profil Komjen Listyo Sigit cukup, bahkan sangat baik dalam hubungan koordinasi sesama lembaga aparat penegak hukum. Beliau sangat terbuka dan responsif terhadap upaya-upaya koordinasi dan supervisi,” ujar Nawawi.

Nawawi meyakini, pemilihan Listyo sebagai calon tunggal Kapolri telah melalui banyak pertimbangan. Dia menyebut, pernyataan ini sebagai pandangan pribadi, bukan mengatasnamakan lembaga KPK.

“Mungkin bukan sikap lembaga, tapi sikap saya pribadi,” urai Nawawi.

Sebelumnya, DPR RI menerima Surat Presiden tentang nama calon Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Kapolri). Surpres bernomor: R-02/Pres/01/2021 tersebut disampaikan Menteri Sekretaris Negara Pratikno kepada Ketua DPR RI Puan Maharani, di Gedung Parlemen, Jakarta, Rabu (13/1).

“Pada hari ini, Presiden Joko Widodo telah menyampaikan usulan Pejabat Kapolri kepada DPR RI, atas nama Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo, Msi, untuk mendapatkan persetujuan DPR,” kata Puan.

Mensesneg Pratikno tiba di Gedung Parlemen sekira pukul 10.45 WIB. Adapun Puan didampingi Wakil Ketua DPR RI, Sufmi Dasco Ahmad, Rachmat Gobel dan Aziz Syamsudin, saat menerima Surpres tersebut.

“Pergantian Kapolri saat ini adalah mengikuti siklus masa jabatan yang telah berakhir dan dengan demikian perlu diangkat Kapolri yang baru,” pungkas Puan. (*)

Sumber: JP Group
Editor: Jamil Qasim