Sport

Berharap Greysia/Apriyani Bisa Persembahkan Prestasi Maksimal

Ganda putri nomor satu Indonesia Greysia Polii dan Apriyani Rahayu saat berlaga di ajang Yonex Thailand Open 2020. (F. PP PBSI)

batampos.id – Lima wakil Indonesia akan berlaga diajang BWF World Tour Finals (WTF) 2020 pekan ini. Bagaimana peluang wakil Indonesia itu untuk meraih prestasi?

Lima wakil Indonesia itu adalah Anthony Sinisuka Ginting (tunggal putra), Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan (ganda putra), Greysia Polii/Apriyani Rahayu (ganda putri), Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti, dan Hafiz Faizal/Gloria Emanuelle Widjaja (ganda campuran).

Dari kelimanya, lolosnya Ginting terbilang dramatis. Sebab, raihan Ginting selama dua pekan Thailand Open memang tidak terlalu memuaskan. Pada pekan pertama, dia mencapai semifinal. Di semifinal, dia kalah oleh Viktor Axelsen.

Advertisement

Pada pekan kedua, Ginting hanya sampai babak 16 besar setelah kalah oleh Lee Cheuk Yiu asal Hongkong.

Nah, lolosnya Ginting tak lepas dari ’bantuan’ pemain Denmark Hans-Kristian Solberg Vittinghus. Sebab, posisi Ginting masih rawan disalip Yiu dan Sameer Verma. Namun, Yiu dikalahkan Vittinghus dan Verma dikalahkan Axelsen pada perempat final Thailand Open II.

BACA JUGA: Indonesia Tempatkan Lima Wakil di Ajang BWF World Tour Final

Pelatih kepala tunggal putra Hendri Saputra tidak melihat hal tersebut sebagai keberuntungan semata. “Segalanya tidak ada yang kebetulan. Saya yakin perjalanan karir hidup kita ada hikmahnya,” ujarnya.

Melihat penampilan Ginting selama dua pekan terakhir, Hendri menyebut masih banyak hal yang perlu diperbaiki. Terutama soal target-target yang belum tercapai.

“Berjuang terus pastinya. Pelajari hasil yang sudah dilalui sepanjang pertandingan yang lalu. Peluang cukup besar untuk sampai final. Asal harus bisa lebih siap segalanya,” tutur Hendri.

Sementara itu, Greys/Apri berhasil melampaui target dalam Asian Leg. Mereka meraih satu gelar dan menembus semifinal. Satu-satunya kekalahan yang mereka alami adalah saat melawan Lee So Hee/Shin Seung Chan di semifinal Sabtu lalu (23/1). Hasil itu cukup membawa kepercayaan diri bagi Greys/Apri.

Pelatih Eng Hian mengapresiasi hasil anak asuhnya itu. Kekalahan dalam semifinal Thailand Open II (23/1) memang dialami karena kelelahan secara fisik dan mental.

“Saya akan memberikan istirahat, terutama untuk Greysia/Apriyani, sampai hari Senin (hari ini) supaya badan bisa fresh untuk BWF World Tour Finals. Doakan saja minggu ini kita dapat menjadi yang terbaik lagi,” tutur Eng Hian.

Meski kondisi fisik menurun, Greys/Apri dinilai cukup konsisten di lapangan. “Mereka bermain sesuai kebutuhan di lapangan. Tetapi, tentu saya sebagai pelatih dan Greysia/Apriyani sendiri pasti ingin selalu menjadi yang terbaik,” ungkapnya. (*)

Reporter: Jpgroup
Editor: Ryan Agung