Zetizen

The Art of Visual Story Telling

batampos.id – Pernah menemukan posting-an carousel di Instagram yang berisi tips and trick atau konten bermanfaat lain? Nah, itulah yang disebut microblog. Sebab, konten dibuat individu (bukan pemerintah atau media resmi) seperti blog, tapi lebih singkat sehingga disebut ”mikro’’.

Ternyata, buat kamu yang suka menulis, microblogging bisa dijadikan karir lho! Yuk, simak cerita dari Fardi Yandi dan Siauw Andreas, pengguna Instagram yang berhasil dari microblog! (sak/c12/rat)

Yuk, Bikin Microblog!

TERTARIK mencoba berkarir lewat microblogging? Berikut beberapa step yang harus kamu tahu sebelum benar-benar memulai microblog-mu sendiri. Catat ya! (sak/c12/rat)

Advertisement

Start from Basic

Kalau kamu bingung menentukan topik, memulailah dengan apa yang sudah kamu lakukan. Misalnya, review film, makanan, atau bahkan sebuah tempat. Itu akan lebih mudah karena pasti relevan dengan kamu atau followers-mu. Memang, punya keahlian di bidang tertentu itu perlu. Tapi, eksekusi itu lebih penting. Nggak usah nunggu jadi expert selama nggak menyesatkan.

Call to Action

Bagian bio di medsos adalah fitur penting yang me­mengaruhi first impression orang terhadap sebuah akun. Tulis di bio tentang siapa dirimu dan apa yang kamu bahas. Selain itu, terapkan call to action lewat link yang mengarahkan pengunjung ke situs yang terhubung denganmu agar memudahkan pihak lain mengajakmu kerja sama. Jadi, jangan biarkan bio kosong ya!

Konsisten

Selain konsisten, kita harus tetap jujur dan mencintai apa yang sudah kita lakukan. Coba fokus untuk terus membagikan konten positif. Dengan begitu, kamu akan tetap memiliki motivasi untuk terus berkembang, bahkan menjadi seorang microblogger sampai tingkat profesional. Scheduling adalah jawabannya. Kamu akan lebih mudah memilih skala prioritas dan menentukan konten apa yang akan diunggah pada hari yang akan datang.

Bangun Koneksi

Tertarik membahas sesuatu yang belum sepenuhnya kamu pahami? Riset! Cari tahu segala hal yang sedang dicari followers-mu. Semakin relate topik yang kamu bahas dengan kesukaan mereka, akan semakin banyak interaksimu di Instagram. Kamu juga bisa belajar memahami algoritmanya dengan hashtag tertentu agar konten microblog-mu semakin dikenal.

Quality Over Quantity

Secara teknis, kita memang butuh desain menarik untuk menunjang microblogging, tapi apa pun bisa dijadikan konten kok selama isinya menarik dan mudah dipahami. Instagram sudah menyediakan banyak fitur yang memudahkanmu bikin konten kok! Sesuaikan desain-desain itu dengan karaktermu agar orang lain dapat dengan mudah mengenalinya.

Siauw Andreas for zetizen
Siauw Andreas (IG: @siauwandreas)

Challenging, tapi Semua Pasti Bisa

Awalnya, aku cuma mau sharing value ke teman-teman sekaligus membangun personal branding lewat instagram karena akunku semakin dikenal sejak microblogging tujuh bulan lalu. Nggak harus jadi expert di bidangnya kok! Kita hanya perlu tahu apa yang dibutuhin audience, apa yang bisa kita lakukan untuk membantu? Mulai aja dengan sharing hal-hal yang pernah kita lakukan. Jadi, microblogging nggak akan sulit.

Bagian paling favorit untuk menjadi seorang microblogger adalah saat menerima komen, ”Terima kasih, Kak. Kontennya bermanfaat”. Wah, rasanya luar biasa! Berarti kontenku bisa membantu orang tersebut. Walaupun kadang ada aja momen yang nggak mendukung. Misalnya, pada saat kita merasa idenya menarik, ternyata orang-orang nggak bisa menerima dengan baik. Ya merasa gagal, tapi tidak berarti stop untuk membuat konten lain.

Instagram itu sebenarnya platform yang challenging. Secara teknis, kita nggak harus jago desain. Apalagi, sekarang banyak teknologi yang memudahkan. Buktinya, ada juga yang berhasil viral hanya dengan memotret tulisannya di kertas. Selama konten kita relevan dengan audience, artinya kita sudah berhasil membuat microblog.
Banyak kok cara untuk mengoptimalkan Instagram supaya konten yang kamu bangun bisa dikenal. Selain memperhatikan algoritma lewat hashtag dan fitur lain seperti IGTV, mengajak microblogger lain yang satu niche untuk kolaborasi itu sudah bonus relasi di lingkungan microblog Instagram. Selama kamu mau berusaha, nggak ada yang nggak mungkin kok.”

Fardi Yandi for zetizen
Fardi Yandi (IG: @fardiyandi)

Konsisten dan Know Yourself More!

Microblog itu cara baru membuat konten di instagram. Hal ini menarik karena orang tetap dapat mengakses informasi dengan lebih ringkas dan kekinian. Apalagi, sekarang orang lebih aktif di medsos daripada mengakses blog sehingga jangkauannya akan lebih luas. Biasanya, microblog di Instagram hadir dengan visual menarik sehingga ada alasan tersendiri kenapa orang-orang lebih memilih microblog daripada blog konvensional.

Tahun lalu, tren medsos fokus pada marketing dan cara terbaik untuk menyampaikannya ya melalui microblog. Sebenarnya, mircroblog bisa dilakukan di story, tapi kan hanya available 24 jam. Kalau disimpan di highlight, ya nggak tahan lama. Artinya, jangkauan story sangat terbatas, beda dengan feeds carousel yang peluang masuk explore­-nya juga lebih besar.

Tantangan microblogging lumayan besar lho. Namanya juga industri kreatif, mulai banyak saingannya. Apalagi, kalau merasa kontennya biasa, pasti gampang burnout. Kuncinya adalah knowing yourself more. Kalau udah merasa seperti itu, istirahat sebentar. Aku paling suka me time untuk beberapa waktu. Dengan begitu, energiku cepat kembali dengan ide-ide yang lebih fresh lagi dan siap dieksekusi.

Jadi sebenarnya, momentum itu datang pada saat kita sudah siap. Artinya, sebelum kita menuntut untuk punya ide agar bisa menarik audience yang lebih banyak, kita dulu nih yang harus lebih siap untuk menjaga konsistensi dalam membuat konten. Asalkan kita tetap konsisten menggunakan prinsip learning by doing, walaupun kelihatannya sulit, kalau kita cinta sama apa yang sudah kita kerjakan, pasti akan lebih mudah dari apa yang dibayangkan.’’

ZET OF THE DAY

Microblog, konten Bermanfaat dan Solusi

Reporter: Hadinata Salim
Editor: Agnes Dhamayanti

Suka baca postingan tips and trick dari microblog di instagram? Ternyata banyak juga yang suka. Pantas saja ngetren banget dikalangan anak muda.
Selain mudah diakses dibandingkan melalui website, ternyata microblog juga efisien dan juga punya ilmu yang banyak dan juga bermanfaat. Bagaimana sih tanggapan kamu? Suka konten tentang apa? Yuk dengar penjelasan mereka! (*)

F Dok. Pribadi

Suci Kintani Izzumi Setiawan
Batam Tourism Polytechnic
Instagram: @kintaniizzumi

Kalau saya pribadi suka konten yang bahas tentang tutorial khususnya make up dan memasak karena benar-benar bermanfaat buat kehidupan saya dan tentunya bisa banyak belajar dari tutorial tersebut. (*)

 

 

F Dok. Pribadi

Prisila Natacia
Sekolah Yehonala
Instagram: @prinatacia

Menurut saya konten- konten dan postingan seperti tips and trick dan postingan pengetahuan lainnya yang ada di sosial media sangat bermanfaat dan membantu untuk kita di dalam kehidupan sehari-hari dan juga memberikan kita pengetahuan baru, jadi kita harus memanfaatkan sosial media untuk melihat konten-konten yang bermanfaat yang memberikan solusi jika kita kebingungan. (*)

F Dok. Pribadi

Nitenia Nishi Hanazqa
Universitas Alma Ata Yogyakarta
Instagram: @hanazqaa

Seperti yang kita tahu instagram itu luas banget cakupannya, hampir semua orang punya instagram, dengan adanya mikroblog di platform instagram aku setuju kalau itu bermanfaat, karena saat kita main hp scrolling timeline dengan niat mencari hiburan, secara ga sengaja kita malah mendapatkan informasi yang mungkin akan sangat berguna bagi diri kita maupun lingkungan sekitar.

Selain itu mikroblog gampang banget untuk dipahami dan tampilannya juga menarik sehingga menjadi nilai plus untuk menarik minat para pembaca. Bahkan pada beberapa orang mikroblog ini bisa memberikan jalan keluar dari masalah yang mereka hadapi dan hal ini juga udah aku alami. Kalau aku pribadi paling suka sama konten lifestyle dan self awareness karena bisa menambah wawasan dan juga memotivasi. (*)