Nasional

Hentikan Transportasi Massal demi Larang Mudik Lebaran 2021

Penumpang baru turun dari kereta api di Stasiun Pasar Turi. Tahun ini pemerintah kembali melarang mudik Lebaran. (F. Allex Qomarulla/Jawa Pos)

batampos.id – Terkait larangan mudik Lebaran 2021, Satgas Penanganan Covid-19 mengeluarkan Surat Edaran (SE) Nomor 13 Tahun 2021. SE tersebut mengatur tentang larangan mudik selama periode libur Idul Fitri 1442 H atau tanggal 6 hingga 17 Mei 2021.

Mengacu aturan tersebut, larangan mudik menyentuh semua moda transportasi. Mulai bus, kereta api, hingga sepeda motor. Larangan itu juga berlaku untuk angkutan laut dan udara.

Jubir Satgas Covid-19 Wiku Adisasmito mengungkapkan, pemerintah belajar dari pengalaman sebelumnya dan merancang kebijakan dengan prinsip utama keselamatan dan kesehatan masyarakat.

Advertisement

”Oleh karena itu, ditetapkan peniadaan mobilitas mudik sementara. Dari tanggal 6 sampai 17 Mei 2021,” kata Wiku kemarin (8/4).

Larangan perjalanan dalam waktu-waktu tersebut tidak berlaku untuk beberapa kalangan. Antara lain, perjalanan terkait kebutuhan medis yang mendesak seperti pelayanan ibu hamil dengan pendamping maksimal satu orang serta kepentingan persalinan dengan pendamping maksimal dua orang.

Pengecualian juga diberikan kepada mereka yang melakukan perjalanan dinas dengan surat izin pimpinan instansi pekerjaan. Khusus ASN, karyawan BUMN, BUMD, serta TNI-Polri, surat izin harus diberikan oleh pejabat setara eselon II dengan tanda tangan basah atau elektronik yang dibubuhkan.

BACA JUGA: Kemenhub Terbitkan Aturan Larangan Mudik Lebaran 2021

Kemudian, pekerja sektor informal maupun masyarakat umum yang memiliki keperluan mendesak bisa meminta surat izin perjalanan dari pihak desa/kelurahan sesuai domisili masing-masing. Wiku menekankan, satu surat berlaku untuk satu orang dengan sekali perjalanan pergi dan pulang dan dipegang oleh orang dengan umur 17 tahun ke atas.

”Selain keperluan-keperluan di atas, tidak akan diizinkan mudik. Surat izin bepergian tidak akan diterbitkan,” ucap Wiku.

Selama perjalanan di rentang 6 hingga 17 Mei tersebut, akan dilakukan operasi skrining dokumen perjalanan serta surat keterangan negatif Covid-19 oleh personel TNI dan Polri serta aparat pemerintah daerah.

Detail aturan lebih jauh diatur dalam SE Satgas Nomor 12 Tahun 2021 untuk perjalanan domestik, serta SE Satgas Nomor 8 Tahun 2021 untuk perjalanan internasional. Operasi ini akan dilakukan di tempat-tempat strategis pintu kedatangan, rest area jalan tol, perbatasan kota besar dan provinsi, serta titik-titik pengecekan dan titik penyekatan daerah aglomerasi. Termasuk bagi mereka yang melakukan perjalanan wisata.

Wiku menjelaskan, WNI di luar negeri yang tidak memiliki kepentingan mendesak diminta menunda kepulangan dengan harapan mencegah masuknya imported case dan varian baru dalam perjalanannya. ”Bagi yang tidak memenuhi pengecualian, harus kembali ke tempat asal. Masyarakat yang dapat izin wajib menjalani karantina mandiri selama 5 x 24 jam setibanya tempat tujuan sebelum melakukan aktivitas,” jelas Wiku.

Jubir Kemenhub Adita Irawati mengatakan, pihaknya juga telah menerbitkan Permenhub Nomor 13 Tahun 2021 tentang Pengendalian Transportasi Selama Masa Idul Fitri 1442 H. ”Hal-hal apa saja yang dilarang, pengecualian-pengecualian, pengawasan, dan sanksi. Diatur juga ketentuan wilayah aglomerasi,” ujarnya.

Untuk transportasi darat, yang dilarang beroperasi meliputi kendaraan bermotor umum jenis bus dan mobil penumpang, kendaraan bermotor pribadi dengan jenis mobil penumpang, bus, sepeda motor, serta kapal angkutan sungai danau dan penyeberangan.

Dirjen Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi mengungkapkan, kendaraan yang boleh melanjutkan perjalanan adalah kendaraan pimpinan tinggi lembaga negara, kendaraan dinas operasional berpelat dinas TNI dan Polri, kendaraan dinas operasional petugas jalan tol, pemadam kebakaran, ambulans, serta mobil jenazah. Juga mobil barang yang hanya membawa barang.

”Seperti kasus tahun lalu banyak mobil barang membawa penumpang, itu tidak boleh,” tegas Budi.

Selain itu, yang boleh melintas adalah kendaraan pribadi atau ambulans yang digunakan untuk pelayanan kesehatan darurat ibu hamil dengan pendamping anggota keluarga inti. Kemudian, kendaraan repatriasi PMI, WNI dan pelajar/mahasiswa di luar negeri, serta pemulangan orang dengan alasan khusus pemerintah sampai ke daerah asal.

Dalam wilayah aglomerasi, lanjut Budi, sudah disiapkan skenario di daerah seperti Medan Raya, Jabodetabek, Bandung Raya, Semarang Raya, sampai Kendal, Demak, Ungaran dan Purwodadi, Jogja Raya, Solo Raya, serta kawasan Gerbangkertosusila di Jawa Timur. Kemudian wilayah Makassar Raya di Sulsel.

Masyarakat yang melanggar akan diminta putar balik. Kendaraan travel nakal akan diberi tindakan tegas dari kepolisian, baik berupa penilangan maupun tindakan tegas lain sesuai UU.

Untuk transportasi udara, larangan berlaku bagi angkutan udara niaga dan bukan niaga. Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub Novie Riyanto mengatakan, badan usaha angkutan udara atau maskapai yang akan melakukan penerbangan yang dikecualikan bisa menggunakan izin rute eksisting atau mengajukan flight approval kepada Dirjen perhubungan udara. ”Pelarangan bersifat menyeluruh, namun masih ada pengecualian. Karena transportasi udara ada karakteristik khusus,” jelasnya.

Novie mengatakan, larangan tidak berlaku bagi perjalanan transportasi pimpinan lembaga tinggi negara dan tamu negara, operasional kedutaan besar, konsulat jenderal, konsulat asing, dan perwakilan organisasi internasional di Indonesia. Serta, operasi-operasi khusus seperti pemulangan WNI maupun WNA, operasional penegakan hukum, ketertiban, dan pelayanan darurat.

”Angkutan kargo dan perintis lainnya bisa tetap jalan dengan seizin Dirjen udara,” jelasnya. Maskapai atau badan usaha angkutan udara yang melanggar akan dikenai sanksi administrasi sesuai ketentuan yang berlaku.

Dirjen Perkeretaapian Kemenhub Zulfikri menyatakan, kereta antarkota akan ditiadakan sama sekali. Sementara itu, kereta dalam perkotaan tetap berjalan dengan pembatasan frekuensi dan jam operasional. ”Dikecualikan untuk perjalanan dinas dan duka, serta sakit dengan seizin Dirjen perkeretaapian,” katanya.

Kakorlantas Irjen Pol Istiono mengatakan, operasi akan digelar di 34 provinsi dengan nama Operasi Kemanusiaan Ketupat 2021. Pihaknya membuat 333 titik di tempat-tempat strategis. Terutama di jalur-jalur mulai Lampung hingga Bali.

Titik penyekatan akan dibangun di perbatasan provinsi maupun kabupaten. Yang dijaga bukan hanya jalan tol dan jalan nasional, melainkan juga jalan-jalan alternatif yang selama ini dikenal dengan jalan tikus. Personel dishub akan memperkuat Polri. ’’Saya jamin tidak akan lolos,” tegasnya.

Sementara itu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno meminta masyarakat mematuhi larangan mudik. Menurut dia, masih ada cara lain untuk bersilaturahmi dengan keluarga atau kerabat yang tempat tinggalnya berbeda kota. Yakni, bertemu secara virtual dengan memanfaatkan teknologi.

“Ini adalah pilihan alternatif bagi kita yang tidak bisa mudik Lebaran,” tegas Sandi. Dia meyakini, langkah tersebut tepat dan mampu menekan angka persebaran Covid-19. Kemudian, memberdayakan produk-produk kreatif lokal melalui teknologi. (*)

Reporter: Jpgroup
Editor: Ryan Agung