Feature

Ada Yang Tanya, Boleh Tidak Sumbang Diaper Dewasa

Gotong Royong Hadapi Dampak Pandemi Covid-19

Melanie Subono. (Istimewa)

Di situs yang dibuat Faiz Ghifari, orang bisa mencari informasi, mulai soal tabung oksigen, tempat isolasi, sampai hotline darurat rumah sakit dan ambulans. Rumah Harapan Melanie Subono ikut membantu menyalurkan sembako, popok, dan obat-obatan.

Reporter: FOLLY AKBAR-ZALZILATUL HIKMIA, Jakarta
Editor: Jamil Qasim

INFORMASI pada masa pandemi bak buih di lautan. Banyak, tetapi tidak semuanya utuh dan bisa dimanfaatkan. Padahal, di sisi lain, ada banyak orang yang berada dalam kondisi kritis. Mereka butuh informasi tentang tabung oksigen, tempat isolasi, donor plasma, dan banyak tetek bengek lainnya yang valid dan segera.

Advertisementjudul gambar

Situasi itu membuat Faiz Ghifari resah. ”Orang cari info oksigen nggak ada info terpusat, cari info vaksin belum ada info terpusat, dan sebagainya,” ujar alumnus ITB yang bekerja di sebuah perusahaan Singapura tersebut kepada Jawa Pos (grup Batam Pos) Jumat pekan lalu (8/7).

Padahal, dalam situasi saat ini, informasi yang valid menjadi kebutuhan krusial. Kalau terlambat, bisa berdampak pada keterlambatan penanganan. Ujungnya bisa fatal: hilangnya nyawa. ”Akhirnya, orang nyari info di medsos (media sosial). Sementara, di medsos terkadang ada persoalan pada validitas,” katanya.

Melanie Subono (foto atas) dan Faiz Ghifari. Keduanya tergerak membantu sesama di masa-masa sulit akibat pandemi Covid-19 sekarang.(Istimewa)

Berangkat dari semangat itu, pada awal Juli, dia membuat sebuah situs bernama urundayacovid.com. Faiz berharap situs tersebut menjadi pusat informasi alternatif yang dapat mengakomodasi kebutuhan informasi dasar bagi masyarakat. Urundayacovid.com merupakan situs yang menyediakan berbagai informasi terkait dengan penanganan Covid-19. Di sana ada informasi soal tempat pembelian/isi ulang tabung oksigen, layanan donor plasma konvalesen, penyedia swab PCR, tempat isolasi, layanan vaksinasi, hingga hotline darurat rumah sakit, puskesmas, dan ambulans. Lengkap dengan alamat atau nomornya.

Sebagaimana namanya, urundayacovid.com hadir dengan sistem crowdsourcing. Alias, mengumpulkan informasi dari berbagai pihak. Siapa pun yang memiliki informasi terkait dengan penanganan Covid-19 bisa mengunggahnya secara mandiri. Nanti informasi itu divalidasi sebelum ditayangkan dalam situs.

Cara itu menjadi langkah paling rasional yang bisa dilakukannya. Sebab, dia tak memiliki struktur jaringan di semua daerah layaknya pemerintah atau organisasi masyarakat. Sebab, harus pula diakui, pandemi membutuhkan kekompakan dari masyarakat. ”Peran civil society dan komunitas urgen banget,” ungkapnya.

Apalagi, civil society relatif bisa lebih berinovasi. Dalam penyusunan situs urundayacovid.com, misalnya, Faiz bisa membuat tampilan yang user-friendly bila dibandingkan dengan milik pemerintah yang relatif kaku. ”Jadi kayak search engine,” tuturnya.

Meski baru seumur jagung, urundayacovid.com sudah mendapat banyak partisipasi. Per 6 Juli atau tiga hari setelah diluncurkan, sudah lebih dari 1.230 informasi penanganan Covid-19 yang disampaikan publik. Sementara, ada ribuan user yang mengunjungi situs tersebut. Meski demikian, dia berharap semakin banyak yang mau berkontribusi menyumbang informasi. ”Informasi kan swadaya warga yang mengisi. Jadi, akan bergantung sama warganya,” katanya.

Untuk memaksimalkan peran, dalam waktu dekat Faiz berencana merekrut relawan yang bertugas menjaga hotline. Melalui hotline tersebut, masyarakat yang terkendala harapan mengakses kebutuhan bisa dibantu advokasi.

Tak berhenti sampai di situ, melalui urundayacovid.com, Faiz juga bakal berupaya menggalang dana berkolaborasi dengan kitabisa.com. Dana itu nanti sepenuhnya digunakan untuk penanganan Covid-19. ”Ada donasi nakes, masyarakat rentan, dan donasi untuk oksigen,” jelasnya.

Bagi Faiz, urundayacovid.com bukan kiprah perdana di ranah sosial. Sebelumnya, dia juga pernah menggagas sejumlah platform untuk membantu masyarakat pada era pandemi. Di antaranya, #ButuhDriver, sebuah aplikasi yang mempertemukan ojol dengan customer tanpa biaya, hingga platform belajar gratisinbelajar.com untuk membantu siswa. ”Itu semua berasal dari uang saya pribadi,” ungkap Faiz.

Aksi gotong royong bantu masyarakat terdampak pandemi ini juga dilakukan Rumah Harapan Melanie asuhan musisi, aktris, dan aktivis Melanie Subono. Ajakan Melanie untuk bahu-membahu melawan dampak pandemi ini sempat beredar luas di media sosial. Dia membuat video yang berisi tulisan ajakan donasi barang kebutuhan.

Menurut dia, selama 14 tahun Rumah Harapan berdiri, baru kali ini dirinya mendapati kondisi yang sangat parah hingga membuatnya nekat membuat video tersebut. ”Pada dasarnya, gue tuh malu minta. Makanya, di video nggak berani ngomong, cuma tulisan,” paparnya.

Melanie hanya mengajak berbagi dalam bentuk barang. Bukan uang. Ajakannya ternyata direspons banyak sekali orang. Banyak di antara mereka yang selama ini sebenarnya ingin membantu, tetapi tidak tahu disalurkan ke mana. Bantuan terus mengalir, baik berupa beras, diaper, maupun sebagainya. ”Bahkan, ada yang nawarin satu bungkus pamper dewasa dan bertanya, ’Boleh tidak saya nyumbang ini?’ Tentu boleh sekali. Yang penting niatnya,” ujarnya.

Dalam penyaluran, Melanie tidak membatasi. Namun, tetap ada yang menjadi prioritas. Misalnya, lansia, bayi, dan ibu hamil. Jenis bantuan pun bisa beragam. Bukan hanya sembako, popok, obat, dan lainnya. Dia bahkan menyalurkan bantuan berupa pembiayaan rumah sakit hingga pembayaran tunggakan BPJS Kesehatan.

Bantuan tidak hanya disalurkan ke Jakarta dan sekitarnya, tetapi dari Aceh hingga Papua. Dia merasa sangat dibantu fans-fansnya untuk melakukan verifikasi. ”Tapi, kami tetap meminimalkan kemungkinan buruk terjadi. Misalnya, kalau bantuan untuk bayar RS, ya kami datang ke RS untuk bayar,” jelas anak promotor musik ternama Adrie Subono tersebut.

Menurut Melanie, saat ini semua orang bisa berisiko terdampak Covid-19. Dia dan orang-orang terdekatnya pun tak luput dari itu. Bahkan, salah seorang pegawai kantor sang papa sudah tiga hari sulit mendapatkan obat untuk pengobatan Covid-19. ”Mungkin cuma pejabat yang gak ngerasain ini kali ya,” katanya.

Bukan kali ini saja Melanie turun tangan dalam gerakan sosial menghadapi Covid-19. Sebelum Covid-19 masuk Indonesia, dia mengirimkan puluhan ribu masker untuk pekerja migran Indonesia (PMI) di luar negeri. Misalnya, di Tiongkok, Hongkong, hingga Taiwan. ”Kalau ada yang nanya, ’Tergerak karena apa?’ Kok serem ya harus ada alasan tergerak untuk kemanusiaan. Ya, memang harus lah. Kondisi kayak gini masak nggak tergerak,” tegasnya. (*)