Kepri

Rahadewineta, Satu-satunya Wasit Asal Indonesia di Ajang Tokyo Paralympic Games 2020

Mantan taekwondoin tangguh putri nasional Rahadewineta saat bersama Pendiri dan Pembina UTI Pro Grand Master Lioe Nam Kiong dan pengurus UTI Pro lainnya.

batampos.id- Setelah sukses sebagai satu-satunya wasit asal Indonesia di ajang Olimpiade Rio de Janeiro, Brasil 2016 silam, mantan taekwondoin tangguh putri nasional Rahadewineta atau yang akrab disapa Neta itu, kembali dipercaya untuk memimpin pertandingan cabang olahraga taekwondo di ajang Tokyo Paralympic Games 2020.

Neta kembali menjadi satu-satunya wasit wanita asal Indonesia yang ditugaskan World Taekwondo sebagai wasit di ajang empat tahunan tersebut yang akan digelar pada tanggal 2 hingga 4 September 2021 mendatang.

Neta terpilih menjadi wasit di ajang Tokyo Paralympic Games 2020 bersama 30 wasit dari belahan dunia lainnya yang terpilih setelah melalui tahapan seleksi yang cukup panjang.

BACA JUGA: Menpora: Vaksinasi Diprioritaskan Bagi Atlet yang Akan Bertanding

Ia telah menjalani proses seleksi sejak 2019 silam di Moscow, Rusia, yang diikuti sekitar 500 wasit dari 5 Benua yang diundang mengikuti seleksi tahapan awal yang kemudian mengerucut hingga menjadi 50 wasit international taekwondo terbaik di dunia.

Adapun tes yang telah diikuti oleh Neta diantaranya, tes fisik, tes tertulis, scoring test, competition management test, serta interview. Ke-50 wasit terbaik dunia itu kembali menjalani proses seleksi dan evaluasi di pertandingan Pra-Kualifikasi Paralympic Games 2020 hingga terpilih 30 wasit terbaik atau The Best yang akan memimpin pertandingan di ajang Tokyo Paralympic Games.

Sementara, Neta yang merupakan salah satu wasit terbaik binaan Universal Taekwondo Indonesia Profesional (UTI Pro) itu ditugaskan menjadi wasit di ajang Pra-Kualifikasi Zona Afrika di Maroko dan Zona Eropa di Bulgaria yang kemudian mengantarkannya lolos seleksi bersama dengan 30 wasit lainnya yang terdiri dari 15 wasit wanita dan 15 wasit pria yang memimpin jalannya pertandingan cabang taekwondo di ajang Tokyo Paralympic Games 2020.

Mengomentari kesuksesan Neta kembali terpilih sebagai wasit di ajang bergengsi kelas dunia itu, Pendiri dan Pembina UTI Pro Grand Master Lioe Nam Kiong mengaku bangga dengan prestasi yang dicapai salah satu wasit terbaiknya itu.

“Kami mengajukan dua wasit terbaik yakni Suwandi Gunawan (pria) dan Rahadewineta(wanita) yang kerap memimpin pertandingan tingkat international. Namun, akhirnya Neta yang lolos seleksi,” kata Grand Master, Lioe Nam Khiong dalam keterangan pers virtual kepada para wartawan, Selasa (31/8).

Rahadewineta (paling kanan berdiri) saat bersama para wasit lainnya.

Penyandang Dan IX Kukkiwon ini mengatakan, terpilihnya Neta sebagai wasit di ajang Tokyo Paralympic Games 2020 merupakan buah dari pembinaan yang berkesinambungan.

“Ini membuktikan bahwa wasit hasil binaan UTI Pro layak untuk memimpin pertandingan tingkat dunia dan kami cukup bangga,” ujar Lioe Nam Khiong.

Namun, ketika ditanya kenapa pihak PB TI tidak meloloskan atlet/wasitnya di ajang Tokyo Olimpiade Games 2020 kali ini, Lioe Nam Khiong enggan mengomentarinya. “Kalo soal itu saya No Comment, “ujarnya dengan nada singkat.

Terpisah, Sekjen UTI Pro, Lamting mengatakan, Neta memang sangat mumpuni untuk memimpin jalannya pertandingan di ajang itu.

“Latar-belakang sebagai mantan taekwondoin tangguh nasional, ia juga sangat menguasai perkembangan peraturan pertandingan cabang taekwondo saat ini,” ujarnya. (*)

Reporter: Iman Wachyudi
Editor: tunggul