Home

Perkuat Desa-Desa Penyangga Mandalika, Gus Halim Salurkan Bantuan Desa Wisata

 

batampos.id – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi menyiapkan bantuan infrastruktur untuk pengembangan wisata di desa-desa penyangga Destinasi Super Prioritas (DSP) Mandalika.

“Saya yakin Mandalika akan menjadi destinasi wisata utama di Indonesia, dan pasti ada efek positif bagi desa-desa penyangga di sekitarnya, maka dari itu bantuan ini hukum nya wajib” ujar Gus Halim-panggilan akrab Abdul Halim Iskandar-saat peresmian bantuan pengembangan obyek wisata di Desa Sembalun Bumbung Kabupaten Lombok Timur (27/10/2021)

Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Abdul Halim Iskandar didampingi Istri Umi Lilik Nasriyah dan Dirjend PDP Sugito, Itjend Ekatmawati,Gubernur NTB Zulkieflimansyah, Anggota Komisi V DPR RI, Suryadi Jaya Purnama dan Bupati Lombok Timur, dalam kunjungan kerja di Kecamatan Sembalun, Kabupaten Lombok Timur, Provinsi Nusa Tenggara Barat, Rabu (27/10/2021)

Sedikitnya ada dua jenis bantuan yang diberikan kepada desa-desa di sekitar Mandalika, selain pengembangan obyek wisata sebagai stimulan wisata-wisata desa yang sudah dirintis terlebih dahulu, ada juga bantuan infrastruktur non-akomodasi (amenitas) bagi pengembangan desa wisata di sekitarnya.

“Insya Allah bantuan ini akan berdampak positif secara ekonomi, sosial dan budaya” bagi desa-desa penyangga DSP Mandalika,” ucap Gus Halim.

Di tengah sambutannya, Gus Halim berpesan untuk selalu memberikan kesan positif dalam upaya meningkatkan kepercayaan wisatawan nusantara dan mancanegara untuk berkunjung. Salah satunya dengan menjaga kelestarian alam, kearifan lokal daerah serta menjaga keamanan dan kenyamanan.

“Mereka mau datang, karena aman dan nyaman, dan yang paling penting, jangan lepas dari budaya desa dan kearifan lokal desa, karena itu modal utama kita,” terang mantan politisi PKB ini.

Selain pengelolaan desa wisata, Gus Halim juga menekankan akan pentingnya pengelolaan sampah dari hulu ke hilir agar tetap berjalan. Bahwa desa wisata harus mampu menjadi contoh mulai dari pengelolaan sampahnya, agar sampah dapat menjadi berkah bukan musibah. Hal ini sesuai dengan tujuan SDGs Desa ke 14 Desa Peduli Lingkungan Laut, dan tujuan SDGs Desa ke 15 Desa Peduli Lingkungan Darat.

“Kalau desa kita bersih, indah, aman, masyarakatnya guyub, sampah nya di olah dengan baik. Insya Allah orang di belahan dunia manapun akan berlomba-lomba datang,” begitu jelas Gus Halim.

Seperti diketahui, Sembilan belas (19) desa penyangga DSP Mandalika tersebar di empat kabupaten. Diantaranya, 4 desa di Kabupaten Lombok Tengah, 8 desa di Kabupaten Lombok Timur, 4 desa di Kabupaten Lombok Utara dan 3 Desa di Kabupaten Lombok Barat.

Saat ini menurut Gus Halim, bantuan berupa program pengembangan objek wisata diberikan pada dua (2) desa di Kabupaten Lombok Tengah, lima (5) desa di Kabupaten Lombok Timur, dua (2) desa di Kabupaten Lombok Utara dan dua (2) desa di Kabupaten Lombok Barat. Sedang bantuan berupa program amenitas diberikan pada dua (2) desa di Kabupaten Lombok Tengah, tiga (3) desa di Kabupaten Lombok Timur, satu (1) desa di Kabupaten Lombok Utara dan dua (2) desa di Kabupaten Lombok Barat.

“Intinya, desa-desa harus siap, desa-desa harus tumbuh, inilah saatnya desa untuk bangkit,” tutup Gus Halim

(*)